Hollaa Takaiters,

Ijinkan saya sejenak menyampaikan keluh kesahku dalam hal percintaanku yang sangat lucu ini. Aduh, kok seperti judul Sinetron ya? Entah ini pertanda cinta sejati, sampai sandal jepit pun jadi saksi bisu sebuah cerita cinta. Tetapi yang ini memang sangat mengesankan. Bila diingat-ingat rasanya ya kok lucu. Cinta anak jaman ingusan.

Dulu, waktu saya baru masuk SMA, jaman masih baru mengenal cinta. Ada cowok yang saya anggap sudah dewasa, sudah bekerja, dan ngekos di rumah saudara. Suatu hari dia tiba-tiba ngasih saya lipatan kertas yang isinya sekumpulan puisi bertuliskan tangan dengan bahasanya nggak mudah dimengerti. Macam bahasa pujangga gitu lah. Haha…

Sekali, dua kali, tiga kali saya merasakan sesuatu yang berbeda. Saya suka merasa gerogi kalau ada di dekatnya, muka terasa panas dan di situlah mungkin muka saya yang jerawatan itu memerah. Hiks…

Adik saya bilang, kalau Teteh ketemu Mas itu kok pipinya merah. Duh…ketahuan deh saya. Tapi cepat-cepat mengelak, entah kenapa saya malu kalau sampai ada yang tahu kalau cowok tersebut ada hubungan sama saya. Padahal mungkin semua orang juga sudah tahu, terlebih ibu kost cowok itu yang tak lain bibi saya orangnya agak ember.

Pilihan Editor

Lalu ada apa dengan sandal jepit? Ceritanya gini, rumahku tepat di samping mesjid, jadi keluarga dan saudara-saudara lainnya kalau shalat berjamaah ya di Mesjid. Dan dia, setelah ‘dekat’ denganku jadi rajin juga shalat di Mesjid.

Semakin ketahuan deh, apalagi setelah rajin ke mesjid dia juga jadi akrab dengan Pamanku. Sering ke rumah bantu Bapak ngangkat air dari sungai sumber air pakai angkot milik kakek ke kampung sebelah. Karena kebetulan di kampung saya lagi susah air.

Terus terang kalau masalah shalat, shalat shubuh ku selalu terlambat. Selalu sampai di mesjid ketika Imam mau rakaat ke dua atau bahkan mau salam. Jadi shalatnya sendirian deh, di pojokan, takut kelihatan, kan malu jadi cewek kok bangkong.

Dan satu rutinitas yang tak pernah kulewatkan, sebelum masuk sesjid yaitu menatap sepasang sandal jepit milik dia, karena teras pintu laki-laki memang kulewati. Ibarat kata, cuma lihat sandal jepitnya saja sudah bahagia. Ya Allah.. Astagfirullah..mau shalat kok buat dosa? Hiks.

Begitu lah seterusnya, setiap waktu shalat tiba. Selalu ku cek sandal jepitnya terlebih dulu, kalau ada ya pasti dia ada di dalam masjid. Terutama waktu malam, karena kalau siang dia kerja nggak shalat di mesjid.

Suatu pagi di hari minggu, selepas shubuh, waktu saya dan Bapak masih di teras mesjid. Biasalah karena saya kesiangan. Dan Bapak masih duduk-duduk di teras. Bibiku bilang begini sama Bapak.

“Aa aya tamu di imah.” ( Aa ada tamu di rumah)
“Saha?” ( siapa?) Kata Bapak
“Eta si Mas.” ( itu si Mas) Jawab Bibi
“Heueuh keun urang kawinkeun.”  ( Iya entar kita nikahkan)

Seperti biasa Bapakku orangnya hobi bercanda. Sambil mereka saling berbicara lagi entah apa, dan saya buru-buru kabur. Masuk rumah lewat dapur, bablas ke kamar terdampar di kasur. Kali ini tak sanggup nge-cek sandal jepitnnya di depan rumah, ketika mereka ngobrol-ngobrol di ruang tamu. Takut omongan Bapak benar-benar terjadi.

Entahlah, cinta ini kok penuh dengan ketakutan. Haha..